preload
Allah tidak menjadikan sesuatu dengan sia-sia meskipun dalam kejadian nyamuk, lalat atau kalkatu. Ia mengandungi hikmah dan pengajaran kepada manusia yang mahu memikirkannya. Jika mengikut logik manusia, kenapalah Allah menjadikan nyamuk sedangkan ia bahaya kepada kesihatan. Sebenarnya dalam kejadian nyamuk banyak rahsia yang manusia sendiri tidak mengetahuinya. Allah MAHA BIJAK dan MAHA MENGETAHUI.
"Pada satu malam yang sunyi lagi gelap, keluarlah satu kumpulan kalkatu entah dari mana menuju ke satu tempat yang terang dan bercahaya. Berpusu-pusu berterbangan ke arah beberapa buah pelita yang dipasang di halaman rumah. Aku lihat kesemua kalkatu itu menerkam ke tempat itu. Setiap kali terkam setiap kali kalkatu itu jatuh dan binasa satu persatu. Binasa disebabkan oleh api yang panas itu. Ada seekor yang tak mati sekaligus dan mampu terbang lagi. Tetapi ia tidak serik kerana kepanasan, malah ia sendiri lihat dengan mata kepalanya ramai kawannya yang tersungkur ke bumi. Namun itu tidak memberi pengajaran kepada kalkatu itu, mungkin kerana kedegilan dan keseronokan melulu.Tanpa berfikir panjang, kalkatu itu menerkam sekali lagi. Kali ini ia tidak bernasib baik dan menempah maut.
Termenung aku sejenak menatap kejadian tersebut. Apa hikmah Allah jadikan kalkatu? Di hati kecilku berkata sebodoh-bodoh kalkatu pun ada baiknya kerana selepas kematian itu tidak dibangkitkan lagi di akhirat. Sebaliknya aku terfikir ramai manusia ketika ini berotakkan kalkatu. Mereka tahu dadah itu bahaya, namun masih mengambilnya. mereka tahu tidak bersembahyang boleh menjerumuskan dirinya ke dalam neraka, namun masih tak hendak bersolat. Mereka tahu merokok membahayakan kesihatan, namun masih menghisap. Mereka tahu berjudi itu haram, namun tetap berdegil tikam ekor. Mereka tahu berzina itu dosa, namun tetap melakukannya. Mereka tahu syurga penuh kenikmatan tapi menjauhinya. Mereka tahu neraka penuh dengan azab tapi ramai yang hendak ke sana. Mereka tahu syaitan itu musuh utama tapi mengambil mereka sebagai kawan. Banyak lagi aksi manusia sekarang yang bertubuhkan manusia namun hakikatnya berotakkan kalkatu."
"Kosongkan pemikiran anda!! Kosongkan jiwa anda !!" Kata-kata sebegini menjadi satu kebiasaan di bibir-bibir masyarakat kini ketika menasihati dan menenangkan seseorang. Dengan kesibukan dan kekalutan yang memenuhi dan menghiasi kehidupan manusia kini, tidak mustahil ketenangan itu mahu direbut-rebut dan dicari. "Stress !!"….antara perkataan yang sering dilaung-laungkan oleh penghuni kota-kota kini.
Namun perlu diteliti dan diperbahaskan pendekatan yang digunakan untuk mencapai ketenangan ini agar ketenangan yang dikecapi kelak menjadi satu ketenangan yang hakiki dan kekal, samaada mengundang pelbagai padah di dunia lagi apatah lagi di akhirat atau mengundang kebahagiaan dari dunia hingga ke akhirat. Ingat persoalan tu…Adakah ia memberi impak yang baik atau buruk???? bukan impak maksima…hehehe
Ramai manusia kini dari pelbagai lapisan masyarakat bermula dari kanak2, remaja, tua, mahasiswa, pengaggur, pekerja kerajaan dan swasta, pekerja di ofis atau luar ofis…..kadang2 mereka mencari ketenangan dengan mendengar instrumental atau lagu-lagu atau nasyid2 atau membuat aktiviti outdoor atau melihat keindahan alam dan membaca blog ilmiah, atau dengan bersama orang yang tersayang atau bersama cerminnya atau dengan sesi luahannya dan sebagainya. Alhamdulillah…..ramai juga yang berpuas hati dan mendapat ketenangan yang dicari-cari itu dengan melakukan aktiviti2 tersebut.
Namun ada juga segelintir lagi manusia yang lain yang mencari ketenangan dan kepuasan itu dengan aktiviti2 yang "kurang disukai orang lain" seperti merosakkan harta benda, mengacau kawan2, membuat bising, mendera orang, haiwan, tumbuhan, mencela orang lain melalui kata2, perbuatan dan penulisan, mengumpat, melukakan hati guru, ibubapa, kawan2, dan sebagainya.
Hakikatnya manusia yang waras bersama akal yang diasah dengan ilmu2 agama, hati yang disalut dengan iman dan iltizam yang tinggi, dan jasmani yang hanya digunakan untuk amal2 soleh akan mampu mentafsir dan menilai aktiviti2 tersebut samaada ia baik atau buruk. Kerana ia merupakan antara tindakan2 yang akan mendapat anggukan universal dengan mudah kerana ia adalah kebenaran dan kesalahannya yang nyata dimata manusia.

Contohnya, perbuatan mengejek2 dan menjaja keburukan orang lain adalah satu perbuatan yang tidak disukai dan dibenci oleh manusia yang waras. Sebaliknya perbuatan menolong orang lain dengan menjaga aibnya adalah satu perbuatan yang disukai oleh manusia waras. Itulah dinamakan anggukan universal atau dengan kata lain satu pengakuan secara umum oleh orang awam samada ia positif atau negatif .
Untung manusia ialah dengan penciptaannya iaitu otak yang digerakkan oleh akal. Lagi beruntung jika akal itu dibimbing dengan ilmu2 wahyu dari illahi. Semula jadi sifat manusia yang diciptakan Allah ini cenderong menerima segala bentuk kebaikan dan menolak kejahatan. Semua itu terdorong dengan akal yang telah dikurniakan oleh Allah swt.
Apa yang dikhuatiri oleh penulis adalah tindakan2 atau aktiviti2 yang sukar mendapat anggukan universal itu tadi. Contoh, mencari ketenangan dengan aktiviti mengosongkan diri. Mengeluarkan segala permasalahan diri dengan mengosongkan pemikiran dan hati SEMATA2. Akhirnya aktiviti pengosongan diri seperti ini mungkin mendapat anggukan universal yang positif dan mungkin negative dan seterusnya membuahkan kesan pada mengamalnya.
"Tinggalkan apa yang meragukan kamu kepada apa yang tidak meragukanmu"
-hadis-
Oleh itu, untuk menyelamatkan diri daripada konfius yang berterusan itu, …nabi junjungan Muhammad s.a.w telah memberi tunjuk ajar pada kita supaya kita menyelamatkan diri kita daripada segala kesamaran dan kegelapan.
Pernahkah anda mencuba cara yang pernah dicuba dan diamalkan oleh para nabi dan rasul2 serta para sahabat untuk mententeramkan hati manusia yang sentiasa berbolak balik dan bergetar2?? Cara yang macam mane tu????
"Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenteram."
(Surah Ar Ra'du : 28)
Ketenteraman dan ketenangan itu adalah milik mutlaq Allah. Dia berhak memberi kepada sesiapa saja yang dikehendaki dan menarik balik dari sesiapa saja yang dikehendaki. Itulah kekuasaan dan kehendak (QUDRAH & IRADAH) Allah s.w.t. Tiada siapa yang mampu menahannya daripada berlaku.
"Melayu Muslim kurang berfikir atau kurang berzikir ???" Hakikatnya berfikir dan berzikir perlu diseiringkan dalam kehidupan seorang muslim agar apa yang difikirkan itu mudah tercapai kerana adanya keberkatan. Sehingga kini, boleh dikatakan ramai kawan2 penulis yang boleh digelar sebagai "kaki zikir"……bukan kaki die yg berzikir tapi orangnya selalu berzikir…..bermacam2 zikir mereka amalkan..kadang2 naik cemburu dibuatnya….hehe…bukan kawan2 tu je…tp kita ni pun sedang dalam usaha tuk jadi "kaki zikir" jgk….hehehe…aminnn..
Dalam tidak disedari, kebanyakan manusia kini hanya sering menggunakan lojik akal semata-semata dalam menyelesaikan sesuatu masalah…kadang2 emosi dan perasaan turut digunakan…tidak terkecuali juga segelintir dari masyarakat islam..hanya sibuk dengan percambahan ilmu logikal sehingga mengabaikan ilmu wahyu dr Allah. Sedangkan teras Islam ialah berdasarkan dalil Naqli (alquran & assunnah) dan Aqli (lojik akal) , bukannya lojik akal semata2.

Sepatutnya, sumber naqli itu perlu diutamakan berbanding sumber aqli dalam menangani sebarang persoalan dan permasalahan hidup dan selepas hidup nanti. Membaca Al quran dan mengamalkan Hadis bukan setakat dapat mengubati permasalahan, malah dapat mencegah permasalahan itu daripada ia berlaku. Persengketaan, prasangka, hasad dengki, antara muslimin tidak akan berlaku jika AlQuran dan AsSunnah menjadi perantaranya.
Kata orang… ketenangan itu tersembunyi di dalam hati dan hanya empunya badan yang merasainya….tapi…kata penulis ini… ketenangan itu terzahir di segenap peribadi dan boleh memberi kesan dihati orang2 yang menemaninya…
Kesimpulannya, maqalah kali ini penulis ingin mengajak pembaca sekalian untuk sama2 kita merasai ketenangan yang lahir melalui penghayatan zikir di dalam hati mengingati Illahi. Sentiasa merasa kebersamaan kita bersama illahi di segenap masa, dan segenap tempat kita berada. Mengosongkan akal dan hati tidak menjamin ketenangan diri, tetapi jika ia dipenuhi dengan zikir pada illahi,,, nescaya kita akan peroleh ketenangan yang hakiki.
Berzikir bukan satu amalan fi'li (perbuatan) dan qouli (kata2) semata2. bahkan ia merangkumi iqrari ( pengakuan di dalam hati). Namun tak semua orang yang berzikir mendapat ketenangn seratus peratus, kerana disamping berzikir juga ada adab2 dan faktor2 yang perlu dipatuhi dan dipelajari demi menjamin kualiti zikir itu pada hati.
Menjaga adab sebelum berzikir dan selepas berzikir merupakan salah satu tip menjaga kualiti zikir kita. Apatah lagi pemahaman terhadap zikir2 yang dilafazkan itu,,,,..ia amat penting bagi seseorang mencapai tahap penghayatan yang tinggi di dalam hati. Faktor waktu dan tempat juga mempengaruhi kosentrasi diri untuk memahami kalimah2 zikir yang dilafazkan dibibir itu. Oleh itu, didiklah diri dengan tabiat berzikir atau mengingati kebersamaan kita dengan illahi. Sesungguhnya Allah sentiasa mengingati hamba2nya yang selalu mengingatiNya.

About Me

Aku yang masih berkelana.. Di dalam penjara dunia.. Mencari jalan ke syurga.. Terjerat di jaring neraka.. Tersembam di lembah noda.. Kini bangkit mencuci dosa.. Rahmat Allah tiada penghujungnya..

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ



Suasana yg paling indah ialah di kala mlm mnjelma.. di saat manusia sedang lena.. di ketika hati merindui Penciptanya...